Home >>Blog >Icip-icip Kuliner

Terry Endropoetro's avatar

"Jamu! Jamuuuuuu!"

Begitu seruan mbok jamu kalau lewat sambil menggendong bakul di punggung, diikat kain gendong menyelempang di bahu. Bakul itu penuh dengan botol-botol besar jamu paitan, kencur, jahe, temulawak, kunyit, asam jawa, madu, juga termos air. Membayangkannya saja sudah membuat punggung terasa pegal.

Pernahkah Anda perhatikan, hampir semua mbok jamu gendong memiliki tubuh yang sehat dan bugar. Biasanya postur tubuh mereka tegap, langsing, walau gemuk namun badan mereka tetap sintal. Kulit mereka mulus, padahal hampir selalu terkena paparan terik matahari. Bukan tidak mungkin ini salah satu khasiat jamu yang mereka konsumsi setiap hari.

Istilah jamu sendiri muncul pada abad 15-16. Berasal dari kata jampi usodo. Jampi yang dalam bahasa Jawa kromo inggil berarti penyembuhan menggunakan ramuan dan ajian. Sedangkan usodo berarti kesehatan.

Kala itu jamu populer di kalangan keluarga kerajaan dan para bangsawan di Jawa. Jamu yang disajikan khusus diracik oleh seorang acaraki. Dibuat dari bahan alami berupa tumbuh-tumbuhan yang memiliki kandungan tertentu.

Memanfaatkan segala macam tumbuhan yang ada di alam, ada 8 komponen yang bisa digunakan untuk pembuatan jamu:

  1. Akar-akaran
    contoh: akar alang-alang
  2. Umbi
    contoh: kunyir, kencur, jahe, temulawak
  3. Batang pohon
    contoh: kayu manis, secang
  4. Daun
    contoh: daun jeruk purut, daun salam
  5. Bunga
    contoh: bunga matahari, rosela, lavender
  6. Buah
    semua buah yang diracik sebenarnya masuk dalam kategori jamu
  7. Kulit buah
    contoh: manggis, mangga, jeruk
  8. Biji
    contoh: pepaya, pala
Dalam dunia jamu, kedelapan komponen ini disebut 8 sumber kehidupan. Oleh kareba itulah, seorang acaraki selalu melakukan tirakad dan berpuasa terlebih dahulu sebelum membuat jamu untuk raja. Agar jamu yang disajikan benar-benar bisa memelihara kesehatan, mencegah dan mengobati penyakit, memulihkan kesehatan. Para permaisuri dan puteri-puteri keraton juga merawat kebugaran dan kecantikan mereka dengan jamu.

Lambat laun jamu 'keluar' dari keraton dan bisa dikonsumsi oleh rakyat kebanyakan. Seperti digambarkan salah satu relief di candi Borobudur. Orang-orang berkumpul di bawah pohon Kalpataru sambil membuat dan meminum jamu.

Ini menjelaskan bahwa jamu sudah dikenal jauh sebelum obat-obatan berbahan kimia masuk ke Indonesia. Hingga kini masih banyak resep racikan jamu yang sudah berusia ratusan tahun, diwariskan turun-temurun, dan masih bisa dinikmati. █

Sumber: Suwe Ora Jamu


Comments (1)

Topic:
Sort
0/5 (0)
Gravatar
Rry Rivano says...
Sekarang pun jamu sudah merambah dunia online. Temanku jualan jamu hasil produksi alat-alat berat, hasil parut, godok peras sendiri. Dan enak, persis jamu buatan mbak-mbak yang lewat jaman dulu (ups, jaman kapan tu?) ^^,

Add Comment

* Required information
(never displayed)
 
Smile Sad Huh Laugh Mad Tongue Crying Grin Wink Scared Cool Sleep Blush Unsure Shocked
 
2000
Captcha
Refresh
 
Enter code: