Home >>Blog >Seni Budaya

Terry Endropoetro's avatar

Sarita, Batik Jelita dari Toraja

Ketika pakar batik, William Kwan Hwie Liong menarik sebuah kain yang panjangnya lebih dari 10 meter, sontak semua orang terpesona melihat corak ragam hias yang indah terbentang di atasnya.

Masyarakat Toraja mengenalnya dengan sebutan sarita. Kain batik dengan motif campuran gaya megalitikum dan Hindu-Buddha yang digambar menggunakan ranting kayu. Sepotong sarita tertua (1880) masih terpajang di Museum Kete Kesu, Toraja. Lebar potongannya 50 cm, sedangkan panjang berkisar 1,5 meter saja, sepertujuh dari panjang sebenarnya. Wah, jangan-jangan nama sarita memang mengambil kata kain saree India yang panjangnya juga bermeter-meter.

Konon, ketika kain batik menjadi pakaian paling trendi bagi para nyonya dan noni. Belanda pun mencoba meniru motif-motif batik dan memperbanyaknya dengan teknik cetak sablon. Tapi hasilnya tak laku dijual di pulau Jawa. Akhirnya mereka jual di luar pulau Jawa, Malaka, dan juga India.

Dan ternyata sejak itu, teknik mencetak motif-motif di atas kain berdampak pula pada sarita di Toraja. Dianggap lebih mudah dan bisa dilakukan siapa saja, dari pada membatik dengan ranting kayu. Namun, pengerjaan tradisional masih dipertahankan hingga kini oleh Ne'One yang sudah berusia 80 tahun. Di rumahnya di desa Kete Kesu tersampir berlembar-lembar selendang, saputangan, dan kain penutup kepala. Kain sarita dan manwa yang sudah nyaris punah pun masih digambari sendiri.

Sarita menjadi salah satu perlengkapan upacara adat di Toraja. Yang berwarna terang, dianggap sebagai pengundang rezeki datang. Digunakan untuk acara pernikahan atau kelahiran bayi. Sedangkan sarita berwarna gelap, digunakan saat rambusolo (upacara kematian). Kain ini biasa dibentang di atas peti mati, disampirkan di atas tongkonan (rumah adat Toraja) keluarga yang berduka, dan dari ujung tongkonan kain diikatkan ke leher kerbau yang akan dipotong. Dipercaya sarita menjadi jembatan orang yang meninggal menuju ke dunia roh nenek moyang. █

──────────────────

Dialog Batik bersama William Kwan Hwie Liong di Museum Nasional Jakarta, Oktober 2016.


Comments (2)

Topic:
Sort
0/5 (0)
Gravatar
Fitri says...
Duh bagus banget
Gravatar
Terry Endropoetro says...
Pas kainnya dibentang langsung melongo Scared

Add Comment

* Required information
(never displayed)
 
Smile Sad Huh Laugh Mad Tongue Crying Grin Wink Scared Cool Sleep Blush Unsure Shocked
 
2000
Captcha
Refresh
 
Enter code: