Home >>Blog >Icip-icip Kuliner

Terry Endropoetro's avatar

Gurihnya Uta Dada

Awalnya saya mengira, makanan ini merupakan olahan khusus potongan dada ayam. Ternyata, uta berarti kuah, dada berarti santan. Salah satu makanan khas suku Kaili, suku terbesar di Sulawesi Tengah.

Potongan daging ayam dimasak dengan bumbu dari bawang merah, bawang putih, cabai rawit, kunyit, dan jahe. Dalam resep aslinya uta dada tidak menggunakan bawang putih, tapi banyak orang yang menggunakannya sebagai penguat rasa.

Daging yang digunakan untuk hidangan uta dada biasanya ayam kampung, sapi, atau ikan. Bila menggunakan daging ayam dan daging sapi, air asam jawa dan serai dimasukkan dalam bumbu santan. Sementara bila menggunakan daging ikan, menggunakan tomat dan tanpa serai.

Rumah makan yang saya datangi hanya menyediakan uta dada dari daging ayam. Cara memasaknya sangat unik, potongan daging ditusukkan pada sebatang lidi, lalu direbus dalam bumbu. Setiap lidi ditusukkan 15-20 potong daging. Bagian dada ditusukkan pada satu lidi, begitu juga paha, sayap, ati-ampela. Ternyata, cara ini memudahkan saat pembeli meminta bagian daging tertentu untuk disantap.

Semangkuk uta dada sudah diletakkan di atas meja. Potongan daging yang saya pesan adalah dada ayam. Tampilannya seperti opor berkuah yang lebih kental denganaroma kelapa yang wangi. Cita rasanya bumbu yang tajam dan gurih. Di piring lain tersaji daging ayam berbumbu dan bercita rasa agak pedas. Disantap dengan ketupat, hmmm... sedap betul dan dijamin kenyang!

Di kota Palu, RM Uta Dada Puncak Padanjese adalah rumah makan paling terkenal dan khusus menyajikan uta dada. Terletak di atas bukit, dari rumah makan dengan bangunan semi terbuka. Kalau ke sana sebaiknya pada malam hari, karena pemandangan gemerlap lampu kota Palu terhampar luas di bawah.

RM Uta Dada Puncak Padanjese
Jl. Uwenumpu No.62, Palu
Telepon: 0853 9798 6556
Jam buka: 10.00 ‐ 22.00

──────────────────

Tulisan ini merupakan pengalaman selama Ekspedisi Warisan Kuliner (wilayah Maluku Utara dan Sulawesi) bersama Rainer Octovianus dan Arie Parikesit (Kelana Rasa), disponsori oleh Kecap Bango.


Comments

No comments yet.

Add Comment

* Required information
(never displayed)
 
Smile Sad Huh Laugh Mad Tongue Crying Grin Wink Scared Cool Sleep Blush Unsure Shocked
 
2000
Captcha
Refresh
 
Enter code: