Home >>Blog >Segala Rupa

Terry Endropoetro's avatar

Batnata, Penjaga Kekayaan Laut Pulau Gorom

Sudah menjadi budaya seorang pemuda Gorom menjadi nelayan, mereka biasa ikut melaut sejak masih kecil, begitu La Banda bercerita saat saya dan Syarif Yulius Hadinata (WWF-Indonesia) bertandang ke rumah Kadatua, salah satu pengurus Kelompok Nelayan Batnata, di dusun Samboru, desa Kataloka, pulau Gorom, Seram Bagian Timur, Maluku.

Mereka biasa melaut pada pagi atau sore hari saat cuaca baik dan laut tenang. Menggunakan sampan dan dayung mencari ikan di perairan sekitar. Beberapa nelayan yang memiliki kapal motor biasanya mencari ikan ke perairan yang sedikit lebih jauh, bahkan hingga ke pulau-pulau seberang. Menangkap ikan dengan cara memancing atau menyebar jaring. Ada kalanya para nelayan bergotong-royong menggunakan dua sampan yang masing-masing berisi 3-4 orang, kedua sampan akan bersisian lalu melempar jaring membentuk lingkaran. Kemudian mereka akan menepuk-nepuk permukaan air, menarik perhatian ikan agar masuk ke dalam jaring.

Terkadang dalam jaring mereka terikut pula duyung —sebutan nelayan setempat untuk dugong. Duyung yang terjaring dan tampaknya sudah tak mungkin hidup, biasanya akan mereka bawa pulang untuk dikonsumsi. Namun, walaupun mengaku bahwa daging duyung sangat enak, bila menemukannya dalam keadaan hidup biasanya para nelayan akan melepaskan kembali, setelah diambil air matanya dengan cara dipukul-pukul terlebih dahulu. Terus terang saya tak nyaman mendengarnya, membayangkan binatang yang disiksa demi air matanya yang dipercaya sebagai jimat.

Selain duyung, penyu sisik dan penyu hijau juga sering ditemui para nelayan di laut. Dan kenyataannya, masyarakat Gorom masih sering melihat telur-telur penyu diperjualbelikan, dibawa para nelayan atau pedagang di kapal-kapal antar pulau. Beberapa nelayan di Gorom pun mengaku bila menemukan telur penyu di pantai biasanya mereka kumpulkan, untuk dibagikan pada para kerabat.

Banyaknya ikan tangkapan di sekitar pulau Gorom disebabkan terumbu karang dan lamun —jenis tumbuhan yang tumbuh di pasir di perairan dekat pantai. Di sanalah tempat ikan-ikan berkembang biak. Sayangnya, 55% kondisi terumbu karang di seputar pulau Gorom rusak akibat penggunaan bom yang dulu sering digunakan para nelayan.

Kondisi tersebut disadari oleh Kelompok Nelayan Batnata —bentukan dari WWF-Indonesia, yang beranggotakan 20 orang ini aktif membuat restorasi terumbu-terumbu karang menggunakan rock pile yaitu susunan batu batako dan batu liang (batu kapur). Yang dibawa dengan perahu dan ditenggelamkan di dua tempat terpisah di kedalaman 5 meter di bawah permukaan laut. Kedua susunan batu ini dipantau setiap bulan, dan dalam bulan kelima ternyata permukaannya sudah diselimuti lapisan terumbu dan ditutupi sponge.

Dalam bahasa Gorom Kuno, Batnata berarti menjaga dengan baik. Kelompok nelayan inilah yang berupaya menjaga lingkungan laut mereka. Tempat mereka mencari nafkah untuk memenuhi kebutuhan hidup sekeluarga. "Untuk ke depannya, kami akan membuat lagi tumpukan di tempat lain. Mungkin nanti tak diangkut dengan perahu, tapi dihanyutkan dengan para-para (anyaman pelepah sagu) untuk ditenggelamkan di tempat berbeda," kata Tufail Tuhuteru, selaku ketua Kelompok Nelayan Batnata Kami tak punya modal apa-apa, "modal kami hanya kemauan," ucapnya menutup perjumpaan. █

Baca juga:
» Ekspedisi Koon, Penantian Tak Sia-Sia
» Batnata, Penjaga Kekayaan Laut Pulau Gorom
» Monumen Gorom
» Jungkir Balik di Perahu Karet
» Menjaga 'Surga' di Kawasan Konservasi Perairan Koon
» Mengelilingi Pulau Koon
» Dari 'Toko Cina' sampai ke Keter

──────────────────

Perjalanan ini terlaksana atas undangan WWF-Indonesia dalam Ekspedisi Koon, sebuah ekspedisi yang mengumpulkan data ekologi, kehidupan sosial, dan pariwisata Kawasan Konservasi Perairan Koon di Seram Bagian Timur, Maluku. Menjangkau pulau Koon, Grogos, Nukus, Neiden dan sekitarnya. Diikuti perwakilan dari WWF-Indonesia, Yayasan TERANGI, TN Wakatobi, Dinas Kelautan dan Perikanan Seram Bagian Timur, TNI AL Ambon, dan blogger. Foto-foto juga diposting di twitter dan instagram dengan hastag #XPDCKOON


Comments

No comments yet.

Add Comment

* Required information
(never displayed)
 
Smile Sad Huh Laugh Mad Tongue Crying Grin Wink Scared Cool Sleep Blush Unsure Shocked
 
2000
Captcha
Refresh
 
Enter code: